Ilmu Manajemen

KATA PENGANTAR

Puji syukur penyusun ucapkan kepada Allah SWT, yang telah memberikan rahmat dan karunia-Nya sehingga makalah ini dapat diselesaikan dengan baik. Tidak lupa shalawat dan salam semoga terlimpahkan kepada Rasulullah Muhammad SAW, keluarganya, sahabatnya, dan kepada kita selaku umatnya.

Kami juga mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah memberikan arahan serta bimbingannya selama ini sehingga penyusunan makalah dapat dibuat dengan sebaik-baiknya. Kami menyadari masih banyak kekurangan dalam penulisan makalah ini sehingga kami mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun demi penyempurnaan makalah ini.

Kami mohon maaf jika di dalam makalah ini terdapat banyak kesalahan dan kekurangan, karena kesempurnaan hanya milik Yang Maha Kuasa yaitu Allah SWT, dan kekurangan pasti milik kita sebagai manusia. Semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi kita semuanya.

Indonesia, Mei 2021

Penyusun

DAFTAR ISI

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Sebelum abad ke-20, terjadi dua peristiwa penting dalam ilmu manajemen. Peristiwa pertama terjadi pada tahun 1776, ketika Adam Smith menerbitkan sebuah doktrin ekonomi klasik, The Wealth of Nation. Dalam bukunya itu, ia mengemukakan keunggulan ekonomis yang akan diperoleh organisasi dari pembagian kerja (division of labor), yaitu perincian pekerjaan ke dalam tugas-tugas yang spesifik dan berulang. Dengan menggunakan industri pabrik peniti sebagai contoh, Smith mengatakan bahwa dengan sepuluh orang masing-masing melakukan pekerjaan khusus perusahaan peniti dapat menghasilkan kurang lebih 48.000 peniti dalam sehari. Akan tetapi, jika setiap orang bekerja sendiri menyelesaikan tiap-tiap bagian pekerjaan, sudah sangat hebat bila mereka mampu menghasilkan sepuluh peniti sehari.

Smith menyimpulkan bahwa pembagian kerja dapat meningkatkan produktivitas dengan (1) meningkatnya keterampilan dan kecekatan tiap-tiap pekerja, (2) menghemat waktu yang terbuang dalam pergantian tugas, dan (3) menciptakan mesin dan penemuan lain yang dapat menghemat tenaga kerja. Peristiwa penting kedua yang memengaruhi perkembangan ilmu manajemen adalah Revolusi Industri di Inggris. Revolusi Industri menandai dimulainya penggunaan mesin, menggantikan tenaga manusia, yang berakibat pada pindahnya kegiatan produksi dari rumah-rumah menuju tempat khusus yang disebut pabrik. Perpindahan ini mengakibatkan manajer-manajer ketika itu membutuhkan teori yang dapat membantu mereka meramalkan permintaan, memastikan cukupnya persediaan bahan baku, memberikan tugas kepada bawahan, mengarahkan kegiatan sehari-hari, dan lain-lain, sehingga ilmu manajemen mulai dikembangkan oleh para ahli.

Ilmu manajemen sangat penting untuk kehidupan kita sehari-hari, bahkan bisa di sebut wajib bagi mereka yang sangat menghargai waktu, jika seseorang yang pintar dan ulet tetapi dia tidak bisa mengatur konsep manajemen pada dirinya sendiri, maka waktu tidak akan berpikir dua kali untuk meninggalkan dirinya. Ilmu manajemen tidak hanya sebatas ilmu yang sekedar dipahami, hal ini juga penting di praktikkan pada kehidupan kita sehari-hari. Seiring dengan perkembangan zaman, banyak sekali timbul permasalahan-permasalahan yang di latar belakangi karena tidak mampunya seseorang mengatur ilmu manajemen pada dirinya sendiri. Ilmu manajemen sebetulnya sama usianya dengan kehidupan manusia, mengapa demikian karena pada dasarnya manusia dalam kehidupan sehari-harinya tidak bisa terlepas dari prinsip-prinsip ilmu manajemen, baik langsung maupun tidak langsung. Baik disadari ataupun tidak disadari.

Oleh sebab itu perlu kita tekankan bahwa dengan mempelajari ilmu manajemen dan mempraktikkannya di kehidupan sehari-hari, kita dapat memperoleh hasil yang maksimal, karena ilmu manajemen sangat identik dengan sikap disiplin.

B. Rumusan Masalah

  1. Apa pengertian manajemen?
  2. Apa saja fungsi manajemen?
  3. Apa saja tujuan manajemen?
  4. Apa saja sarana manajemen?
  5. Bagaimana prinsip-prinsip manajemen?
  6. Apa saja jenis-jenis manajemen?
  7. Apa saja manfaat manajemen?

BAB II
PEMBAHASAN

A. Pengertian Manajemen

Manajemen adalah ilmu dan seni mengatur proses pemanfaatan sumber daya manusia dan sumber-sumber lainnya secara efektif dan efisien untuk mencapai suatu tujuan tertentu. Istilah manajemen memiliki berbagai pengertian. Secara universal manajemen adalah penggunaan sumber daya organisasi untuk mencapai sasaran dan kinerja yang tinggi dalam berbagai tipe organisasi profit maupun non profit.

Definisi manajemen yang dikemukakan oleh Daft (2003: 4) sebagai berikut: “management is the attainment of organizational goals in an effective and efficient manner through planning organizing leading and controlling organizational resources”. Pendapat tersebut kurang lebih mempunyai arti bahwa manajemen merupakan pencapaian tujuan organisasi dengan cara yang efektif dan efisien lewat perencanaan pengorganisasian pengarahan dan pengawasan sumber daya organisasi.

Plunket, dkk., (2005: 5) mendefinisikan manajemen sebagai “one or more managers individually and collectively setting and achieving goals by exercising related functions (planning organizing staffing leading and controlling) and coordinating various resources (information materials money and people)”. Pendapat tersebut kurang lebih mempunyai arti bahwa manajemen merupakan satu atau lebih manajer yang secara individu maupun bersama-sama menyusun dan mencapai tujuan organisasi dengan melakukan fungsi-fungsi terkait (perencanaan pengorganisasian penyusunan staf pengarahan dan pengawasan) dan mengkoordinasi berbagai sumber daya (informasi material uang dan orang). Manajer sendiri menurut Plunket dkk., (2005: 5) merupakan “people who are allocate and oversee the use of resources”, jadi merupakan orang yang mengatur dan mengawasi penggunaan sumber daya.

Lewis, dkk., (2004: 5) mendefinisikan manajemen sebagai “the process of administering and coordinating resources effectively and efficiently in an effort to achieve the goals of the organization.” Pendapat tersebut kurang lebih mempunyai arti bahwa manajemen merupakan proses mengelola dan mengkoordinasi sumber daya-sumber daya secara efektif dan efisien sebagai usaha untuk mencapai tujuan organisasi.

Menurut Mary Parker Follet yang dikutip oleh Handoko (2000: 8) manajemen merupakan seni dalam menyelesaikan pekerjaan melalui orang lain. Definisi ini mengandung arti bahwa para manajer mencapai tujuan-tujuan organisasi melalui pengaturan orang-orang lain untuk melaksanakan berbagai tugas yang mungkin diperlukan.

B. Fungsi Manajemen

Fungsi manajemen adalah elemen-elemen dasar yang akan selalu ada dan melekat di dalam proses manajemen yang akan dijadikan acuan oleh manajer dalam melaksanakan kegiatan untuk mencapai tujuan. Fungsi manajemen pertama kali diperkenalkan oleh seorang industrialis Perancis bernama Henry Fayol pada awal abad ke-20. Ketika itu, ia menyebutkan lima fungsi manajemen, yaitu merancang, mengorganisir, memerintah, mengordinasi, dan mengendalikan. Namun saat ini, kelima fungsi tersebut telah diringkas menjadi tiga, yaitu:

1. Perencanaan (Planning)

Fungsi perencanaan adalah sebuah proses menyusun atau mendeskripsikan hal-hal apa saja yang akan dikerjakan sesuai dengan sumber daya yang dimiliki. Perencanaan harus disusun secara ter-struktur dan menyertakan keseluruhan detail aktivitas organisasi, perkiraan, dan strategi untuk mencapai target. Manajer akan melakukan evaluasi terhadap rencana yang telah disusun sebelum akhirnya memutuskan apakah rencana tersebut dapat diterapkan atau tidak. Perencanaan dapat dikatakan merupakan proses paling penting dalam manajemen, sebab tanpa perencanaan, fungsi-fungsi lainnya tidak akan dapat dijalankan.

2. Pengorganisasian (Organizing)

Fungsi pengorganisasian dilakukan dengan membagi kegiatan atau rencana yang masih abstrak menjadi lebih spesifik dan terperinci. Pengorganisasian akan memudahkan manajer untuk melakukan pengawasan serta menentukan orang-orang yang memiliki kapasitas untuk melaksanakan tugas-tugas organisasi. Pengorganisasian dapat dilakukan dengan cara menentukan tugas yang harus dilaksanakan, siapa saja yang memiliki kemampuan untuk melaksanakan tugas tersebut, bagaimana tugas tersebut akan diselesaikan, dan siapa saja yang bertanggung jawab atas pelaksanaan tugas tersebut.

3. Pengarahan (Directing)

Fungsi pengarahan atau directing adalah fungsi manajemen yang meliputi tindakan memengaruhi atau memberikan perintah kepada setiap anggota organisasi agar dapat mencapai sasaran sesuai dengan perencanaan dan implementasinya.

C. Tujuan Manajemen

Manajemen ada tentu ada tujuannya, tujuan paling utama untuk mencapai target yang telah ditentukan. Lebih jelasnya berikut ini adalah tujuan-tujuan diperlukannya manajemen yang baik:

  1. Bisa menentukan strategi yang efektif serta efisien untuk mencapai tujuan yang telah ditentukan.
  2. Melakukan evaluasi kerja, dan mengkaji ulang akan situasi yang terjadi yang bertujuan untuk melakukan penyesuaian strategi jika terjadi hal-hal yang di luar strategi.
  3. Mengatur dan menjaga kesehatan emosi (personal), keuangan, dan semua sektor perusahaan supaya perusahaan bisa mencapai profit yang maksimal.
  4. Mengevaluasi dan meninjau kembali kekuatan (strength), kelemahan (weakness), peluang maupun ancaman yang ada, dan lain-lain.

D. Sarana Manajemen

Untuk mencapai tujuan yang telah ditentukan diperlukan alat-alat sarana (tools). Tools merupakan syarat suatu usaha untuk mencapai hasil yang ditetapkan. Tools tersebut dikenal dengan 6 M, yaitu men, money, materials, machines, method, dan markets.

1. Man (Manusia)

Man merujuk pada sumber daya manusia yang dimiliki oleh organisasi. Dalam manajemen, faktor manusia adalah yang paling menentukan. Manusia yang membuat tujuan dan manusia pula yang melakukan proses untuk mencapai tujuan. Tanpa ada manusia tidak ada proses kerja, sebab pada dasarnya manusia adalah makhluk kerja. Oleh karena itu, manajemen timbul karena adanya orang-orang yang bekerja sama untuk mencapai tujuan.

2. Money (Uang)

Money atau uang merupakan salah satu unsur yang tidak dapat diabaikan. Uang merupakan alat tukar dan alat pengukur nilai. Besar-kecilnya hasil kegiatan dapat diukur dari jumlah uang yang beredar dalam perusahaan. Oleh karena itu uang merupakan alat (tools) yang penting untuk mencapai tujuan karena segala sesuatu harus diperhitungkan secara rasional. Hal ini akan berhubungan dengan berapa uang yang harus disediakan untuk membiayai gaji tenaga kerja, alat-alat yang dibutuhkan dan harus dibeli serta berapa hasil yang akan dicapai dari suatu organisasi.

3. Materials (Materi-materi)

Materials terdiri dari bahan setengah jadi (raw material) dan bahan jadi. Dalam dunia usaha untuk mencapai hasil yang lebih baik, selain manusia yang ahli dalam bidangnya juga harus dapat menggunakan bahan/materi-materi sebagai salah satu sarana. Sebab materi dan manusia tidak dapat dipisahkan, tanpa materi tidak akan tercapai hasil yang dikehendaki.

4. Machine (Mesin)

Machine atau mesin digunakan untuk memberi kemudahan atau menghasilkan keuntungan yang lebih besar serta menciptakan efisiensi kerja.

5. Method (Metode)

Metode adalah suatu tata cara kerja yang memperlancar jalannya pekerjaan manajer. Sebuah metode dapat dinyatakan sebagai penetapan cara pelaksanaan kerja suatu tugas dengan memberikan berbagai pertimbangan-pertimbangan kepada sasaran, fasilitas-fasilitas yang tersedia dan penggunaan waktu, serta uang dan kegiatan usaha. Perlu diingat meskipun metode baik, sedangkan orang yang melaksanakannya tidak mengerti atau tidak mempunyai pengalaman maka hasilnya tidak akan memuaskan. Dengan demikian, peran utama dalam manajemen tetap manusianya sendiri.

6. Market (Pasar)

Market atau pasar adalah tempat di mana organisasi menyebarluaskan (memasarkan) produknya. Memasarkan produk sudah barang tentu sangat penting sebab bila barang yang diproduksi tidak laku, maka proses produksi barang akan berhenti. Artinya, proses kerja tidak akan berlangsung. Oleh sebab itu, penguasaan pasar dalam arti menyebarkan hasil produksi merupakan faktor menentukan dalam perusahaan. Agar pasar dapat dikuasai maka kualitas dan harga barang harus sesuai dengan selera konsumen dan daya beli (kemampuan) konsumen.

E. Prinsip-prinsip Manajemen

Prinsip-prinsip dalam manajemen bersifat lentur dalam arti bahwa perlu dipertimbangkan sesuai dengan kondisi-kondisi khusus dan situasi-situasi yang berubah. Menurut Henry Fayol, seorang pencetus teori manajemen yang berasal dari Perancis, prinsip-prinsip umum manajemen ini terdiri dari:

  1. Pembagian kerja (division of work).
  2. Wewenang dan tanggung jawab (authority and responsibility).
  3. Disiplin (discipline).
  4. Kesatuan perintah (unity of command).
  5. Kesatuan pengarahan (unity of direction).
  6. Mengutamakan kepentingan organisasi di atas kepentingan sendiri (subordination of individual interests to the general interests).
  7. Pembayaran upah yang adil (renumeration).
  8. Pemusatan (centralisation).
  9. Hierarki (hierarchy).
  10. Tata tertib (order).
  11. Keadilan (equity).
  12. Stabilitas kondisi karyawan (stability of tenure of personnel).
  13. Inisiatif (inisiative).
  14. Semangat kesatuan (esprits de corps).

F. Jenis-jenis Manajemen

Berdasarkan bidang organisasinya, jenis-jenis manajemen dibagi menjadi beberapa kategori. Berikut ini merupakan beberapa jenis manajemen serta pengertian singkatnya.

1. Manajemen Keuangan

Manajemen keuangan memfokuskan berdasarkan fungsinya untuk memastikan bahwa kegiatan bisnis sebuah perusahaan dapat tetap berjalan sesuai target dengan biaya yang ekonomis. Tugas utama manajer keuangan di antaranya adalah merencanakan asal pembiayaan operasional perusahaan, serta bagaimana modal tersebut dialokasikan agar dapat memenuhi aktivitas perusahaan.

2. Manajemen Pemasaran

Manajemen pemasaran menganalisis kebutuhan konsumen serta menetapkan strategi yang cocok untuk diterapkan pada konsumen sasaran. Kompetensi umum yang harus dimiliki staf manajemen pemasaran di antaranya adalah manajemen merek, pemasaran melalui internet, serta manajemen pembelian dan penjualan.

3. Manajemen Sumber Daya Manusia

Manajemen sumber daya manusia dijalankan berdasarkan fungsinya untuk memperoleh sumber daya manusia yang memiliki kemampuan terbaik untuk melaksanakan tugas-tugas di perusahaan. Mereka yang duduk dalam manajemen SDM berkewajiban untuk memastikan bahwa orang-orang yang mereka pilih memiliki kemampuan sesuai dengan syarat-syarat yang telah diajukan sebelumnya.

4. Manajemen Strategi

Manajemen strategi berkaitan dengan struktur manajemen teratas, yakni pemimpin atau yang biasa disebut dengan manajer. Tugas manajemen strategi adalah menentukan perencanaan, pengarahan, dan pengawasan terhadap seluruh aktivitas perusahaan.

5. Manajemen Pendidikan

Manajemen pendidikan merupakan proses pelaksanaan fungsi perencanaan, pengarahan, dan pengawasan dalam mengelola sumber daya yang berkaitan dengan bidang pendidikan. Tujuan dari manajer pendidikan adalah mewujudkan pelaksanaan aktivitas pendidikan yang efektif dan sesuai dengan target.

6. Manajemen Operasional

Manajemen operasional terfokus pada aktivitas produksi barang dan jasa. Di samping itu, manajemen operasional juga bertanggung jawab terhadap pelaksanaan operasional bisnis yang efektif dan efisien. Manajer operasional memiliki tugas dan tanggung jawab untuk mengelola material, tenaga kerja, serta energi menjadi output atau hasil yang berbentuk barang dan jasa.

7. Manajemen Produksi

Meskipun namanya manajemen produksi, namun bidang yang satu ini tidak bertanggung jawab atas produksi barang dan jasa perusahaan. Manajemen produksi bertanggung jawab atas hasil produk yang sesuai dengan standar pasar dan selera konsumen. Di samping itu, seorang manajer produksi juga bertugas untuk memastikan bahwa teknik produksi yang diterapkan seperti material, lokasi pembuatan, hingga hasil akhir produk tetap efisien tanpa mengurangi kualitas produk itu sendiri. Kompetensi umum yang harus dimiliki para anggota manajemen produksi adalah pemahaman mengenai sistem produksi, pengelolaan material, serta penerapan Keselamatan, Kesehatan Kerja, dan Lingkungan Hidup (K3LH).

G. Manfaat Manajemen

Fungsi manajemen yang dijalankan secara cermat dan sistematis dapat memberikan manfaat sebagai berikut:

  1. Membantu manajer dan para anggota untuk merancang strategi melalui pendekatan yang lebih sistematis, rasional, dan efektif.
  2. Mendapatkan hasil yang maksimal melalui proses yang menyeluruh. Proses tersebut tentunya harus dilaksanakan sesuai dengan fungsi manajemen.
  3. Manajemen akan memudahkan kita untuk menyajikan kerangka kerja untuk jangka pendek maupun jangka panjang sehingga target pun akan lebih mudah untuk ditentukan.
  4. Membantu proses alokasi sumber daya yang efektif.
  5. Mendorong tumbuhnya sikap profesional dalam diri setiap anggota organisasi yang diberikan kepercayaan untuk melaksanakan tugas.

BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan

Manajemen adalah seni menyelesaikan pekerjaan melalui orang lain. Definisi Mary Parker Follet ini berarti bahwa seorang manajer bertugas mengatur dan mengarahkan orang lain untuk mencapai tujuan organisasi. Ricky W. Griffin mendefinisikan manajemen sebagai sebuah proses perencanaan, pengorganisasian, pengoordinasian, dan pengontrolan sumber daya untuk mencapai sasaran secara efektif dan efisien. Efektif berarti bahwa tujuan dapat dicapai sesuai dengan perencanaan, sementara efisien berarti bahwa tugas yang ada dilaksanakan secara benar, terorganisir, dan sesuai dengan jadwal. Manajemen belum memiliki definisi yang luas dan diterima secara universal.

Fungsi manajemen adalah elemen-elemen dasar yang akan selalu ada dan melekat di dalam proses manajemen yang akan dijadikan acuan oleh manajer dalam melaksanakan kegiatan untuk mencapai tujuan. Untuk mencapai tujuan yang telah ditentukan diperlukan alat-alat sarana (tools). Tools merupakan syarat suatu usaha untuk mencapai hasil yang ditetapkan. Tools tersebut dikenal dengan 6 M, yaitu men, money, materials, machines, method, dan markets.

B. Saran

Pencapaian produktivitas tenaga kerja perusahaan ingin sesuai yang diinginkannya harus didukung oleh manajemen yang baik dari perusahaan tersebut.

DAFTAR PUSTAKA

http://yuraannisa.blogspot.co.id/2013/10/makalah-ilmu-manajemen-terbaru-2013.html

http://rocketmanajemen.com/pengertian-manajemen

https://id.wikipedia.org/wiki/Manajemen

https://www.sayanda.com/pengertian-manajemen

Download Contoh Makalah Ilmu Manajemen.docx

Download juga:

Makalah Manajemen Administrasi Perkantoran

Makalah Manajemen Keuangan

Makalah Manajemen Pemasaran

Makalah Manajemen Personalia

Makalah Manajemen Produksi

Makalah Manajemen Sekolah

MOHON MATIKAN AD BLOCK
TERIMA KASIH