Khalifah Dinasti Bani Abbasiyah

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, puji syukur ke hadirat Allah SWT karena atas taufik dan rahmat-Nya kami dapat menyelesaikan makalah Makalah Khalifah Dinasti Bani Abbasiyah. Shalawat serta salam senantiasa kita sanjungkan kepada junjungan kita, Nabi Muhammad SAW, keluarga, sahabat, serta semua umatnya hingga kini. Dan Semoga kita termasuk dari golongan yang kelak mendapatkan syafaatnya.

Dalam kesempatan ini, kami ingin mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah berkenan membantu pada tahap penyusunan hingga selesainya makalah ini. Harapan kami semoga makalah yang telah tersusun ini dapat bermanfaat sebagai salah satu rujukan maupun pedoman bagi para pembaca, menambah wawasan serta pengalaman, sehingga nantinya saya dapat memperbaiki bentuk ataupun isi makalah ini menjadi lebih baik lagi.

Kami sadar bahwa kami ini tentunya tidak lepas dari banyaknya kekurangan, baik dari aspek kualitas maupun kuantitas dari bahan penelitian yang dipaparkan. Semua ini murni didasari oleh keterbatasan yang dimiliki kami. Oleh sebab itu, kami membutuhkan kritik dan saran kepada segenap pembaca yang bersifat membangun untuk lebih meningkatkan kualitas di kemudian hari.

Indonesia, Maret 2021

Penyusun

DAFTAR ISI

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Dinasti Abbasiyah adalah dinasti Islam ketiga untuk menggantikan nabi Islam Muhammad. Abbasiyah didirikan oleh dinasti yang diturunkan dari paman Muhammad, Abbas ibn Abdul-Muttalib (566-653 M). Mereka memerintah sebagai khalifah bagi sebagian besar dinasti dari ibukota mereka di Baghdad di Irak modern, setelah menggulingkan Dinasti Umayyah dalam Revolusi Abbasiyah pada 750 M (132 H).
Dinasti Abbasiyah pertama-tama memusatkan pemerintahannya di Kufa, Irak modern, tetapi pada 762 khalifah Al-Mansur mendirikan kota Baghdad, di dekat ibu kota Sasania kuno Ctesiphon. Periode Abbasiyah ditandai dengan mengandalkan birokrat Persia (terutama keluarga Barmakid) untuk memerintah wilayah-wilayah tersebut serta meningkatnya keterlibatan Muslim non-Arab dalam ummah (komunitas nasional). Adat istiadat Persia secara luas diadopsi oleh elite yang berkuasa, dan mereka mulai melindungi seniman dan cendekiawan. Baghdad menjadi pusat sains, budaya, filsafat, dan penemuan dalam apa yang kemudian dikenal sebagai Zaman Keemasan Islam.

Terlepas dari kerja sama awal ini, Abbasiyah pada akhir abad ke-8 telah mengasingkan mawali (klien) non-Arab dan birokrat Iran. Mereka dipaksa untuk menyerahkan otoritas atas al-Andalus (Spanyol) ke Umayyah pada 756, Maroko ke dinasti Idrisid pada 788, Ifriqiya dan Italia Selatan ke Aghlabids pada 800, Iran ke Saffarid di 861 dan Mesir ke Isma’ili- Dinasti Syiah Fatimiyah pada tahun 969.

Kekuatan politik para khalifah sebagian besar berakhir dengan bangkitnya Buyid Iran dan Turki Seljuq, yang merebut Baghdad masing-masing pada 945 dan 1055. Meskipun kepemimpinan Abbasiyah atas kerajaan Islam yang luas itu secara bertahap dikurangi menjadi fungsi keagamaan seremonial, dinasti tetap memegang kendali atas wilayah Mesopotamia-nya. Masa Abbasiyah berbuah budaya berakhir pada tahun 1258 dengan karung Baghdad oleh orang-orang Mongol di bawah Hulagu Khan. Garis penguasa Abbasiyah, dan budaya Muslim pada umumnya, kembali memusatkan diri di ibu kota Mamluk Kairo pada tahun 1261. Meskipun kurang dalam kekuatan politik (dengan pengecualian singkat dari Khalifah Al-Musta’in dari Kairo), dinasti tersebut terus berlanjut. klaim otoritas agama sampai setelah penaklukan Ottoman Mesir pada 1517.

B. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang di atas, maka rumusan masalah dalam makalah ini adalah:

  1. Bagaimana sejarah Kekhalifahan Dinasti Bani Abbasiyah?
  2. Bagaimana budaya Kekhalifahan Dinasti Abbasiyah?
  3. Apa penyebab kemunduran Kekhalifahan Dinasti Abbasiyah?
  4. Siapa dinasti separatis dan penerusnya?
  5. Siapa yang mengklaim keturunan Bani Abbasiyah?

BAB II
PEMBAHASAN

A. Sejarah Kekhalifahan Dinasti Bani Abbasiyah

1. Revolusi Abbasiyah (750–751)

Khalifah Abbasiyah adalah orang Arab yang diturunkan dari Abbas bin Abd al-Muththalib, salah satu paman termuda Muhammad dan klan Bani Hasyim yang sama. Bani Abbasiyah mengklaim sebagai penerus sejati Nabi Muhammad dalam menggantikan keturunan Bani Umayyah dari Bani Umayyah berdasarkan garis keturunan mereka yang lebih dekat dengan Muhammad.

Bani Abbasiyah juga membedakan diri mereka dari Bani Umayyah dengan menyerang karakter moral dan administrasi mereka secara umum. Menurut Ira Lapidus, “Pemberontakan Abbasiyah didukung sebagian besar oleh orang Arab, terutama para pemukim Merv yang dirugikan dengan penambahan faksi Yaman dan Mawali mereka”. Abbasiyah juga mengimbau kepada Muslim non-Arab, yang dikenal sebagai mawali, yang tetap berada di luar masyarakat Arab yang berbasis kekerabatan dan dianggap sebagai kelas yang lebih rendah di dalam kekaisaran Umayyah. Muhammad ibn Ali, cicit dari Abbas, mulai berkampanye di Persia untuk mengembalikan kekuasaan kepada keluarga Nabi Muhammad, kaum Hasyim, pada masa pemerintahan Umar II.

Pada masa pemerintahan Marwan II, oposisi ini memuncak dengan pemberontakan Ibrahim sang Imam, yang keempat dalam turunan dari Abbas. Didukung oleh provinsi Khorasan (Persia Timur), meskipun gubernur menentang mereka, dan orang-orang Arab Syiah, ia mencapai keberhasilan yang cukup besar, tetapi ditangkap pada tahun 747 dan meninggal, mungkin dibunuh, di penjara.

Pada tanggal 9 Juni 747 (15 Ramadhan H 129), Abu Muslim, yang bangkit dari Khorasan, berhasil memulai pemberontakan terbuka melawan pemerintahan Umayyah, yang dilakukan di bawah tanda Standar Hitam. Hampir 10.000 tentara berada di bawah komando Abu Muslim ketika permusuhan secara resmi dimulai di Merv. Jenderal Qahtaba mengikuti gubernur yang melarikan diri Nasr ibn Sayyar barat mengalahkan Bani Umayyah di Pertempuran Gorgan, Pertempuran Nahāvand dan akhirnya dalam Pertempuran Karbala, semuanya pada tahun 748.

Pertengkaran itu diambil oleh saudara Ibrahim, Abdallah, yang dikenal dengan nama Abu al-‘Abbas as-Saffah, yang mengalahkan Bani Umayah pada tahun 750 dalam pertempuran di dekat Zab Besar dan kemudian dinyatakan sebagai khalifah. Setelah kehilangan ini, Marwan melarikan diri ke Mesir, di mana ia kemudian dibunuh. Sisa keluarganya, kecuali satu laki-laki, juga dieliminasi.

Segera setelah kemenangan mereka, As-Saffah mengirim pasukannya ke Asia Tengah, di mana pasukannya berperang melawan ekspansi Tang selama Pertempuran Talas. Keluarga bangsawan Iran Barmakids, yang berperan dalam membangun Baghdad, memperkenalkan pabrik kertas pertama di dunia yang tercatat di kota, sehingga memulai era baru kelahiran kembali intelektual di wilayah Abbasiyah. As-Saffah fokus pada meletakkan banyak pemberontakan di Suriah dan Mesopotamia. Bizantium melakukan penggerebekan selama gangguan awal ini.

2. Kekuasaan (752-775)

Perubahan pertama yang dilakukan Abbasiyah, di bawah Al-Mansur, adalah memindahkan ibukota kekaisaran dari Damaskus, di Suriah, ke Baghdad di Irak. Ini adalah untuk menenangkan sekaligus untuk lebih dekat dengan basis dukungan mawali Persia yang ada di wilayah ini lebih dipengaruhi oleh sejarah dan budaya Persia, dan bagian dari tuntutan mawali Persia untuk dominasi Arab yang kurang di kekaisaran. Baghdad didirikan di Sungai Tigris pada tahun 762. Posisi baru, yaitu wazir, juga didirikan untuk mendelegasikan otoritas pusat, dan otoritas yang lebih besar lagi didelegasikan kepada para amir setempat.

Ini pada akhirnya berarti bahwa banyak khalifah Abbasiyah diturunkan ke peran yang lebih seremonial daripada di bawah Bani Umayyah, ketika para wazir mulai memberikan pengaruh yang lebih besar, dan peran aristokrasi Arab lama perlahan digantikan oleh birokrasi Persia. Selama kendali waktu Al-Mansur atas Al-Andalus hilang, dan Syiah memberontak dan dikalahkan setahun kemudian pada Pertempuran Bakhamra.

Bani Abbasiyah sangat bergantung pada dukungan Persia dalam penggulingan mereka atas Bani Umayyah. Pengganti Abu al-‘Abbas ‘, Al-Mansur menyambut Muslim non-Arab ke istananya. Sementara ini membantu mengintegrasikan budaya Arab dan Persia, itu mengasingkan banyak pendukung Arab mereka, khususnya orang Arab Khorasan yang telah mendukung mereka dalam pertempuran mereka melawan Bani Umayyah.

Celah ini dalam dukungan mereka menyebabkan masalah langsung. Bani Umayyah, meskipun kehabisan kekuasaan, tidak dihancurkan. Satu-satunya anggota keluarga kerajaan Bani Umayah yang masih hidup, yang semuanya telah dimusnahkan, akhirnya pergi ke Spanyol di mana ia menempatkan dirinya sebagai Emir yang merdeka (Abd ar-Rahman I, 756). Pada 929, Abd ar-Rahman III mengambil gelar Khalifah, mendirikan Al Andalus dari Cordoba sebagai saingan ke Baghdad sebagai ibukota sah Kekaisaran Islam.

Pada 756, Khalifah Abbasiyah Al-Mansur mengirim lebih dari 4.000 tentara bayaran Arab untuk membantu dinasti Tang Cina dalam Pemberontakan An Shi melawan An Lushan. Abbasides atau “Bendera Hitam,” sebagaimana mereka biasa disebut, dikenal dalam kronik dinasti Tang sebagai hēiyī Dàshí, “The Black-robed Tazi”, (“Tazi” adalah pinjaman dari Persia Tāzī, kata untuk “Arab” ). Al-Rashid mengirim kedutaan ke dinasti Tang Cina dan menjalin hubungan baik dengan mereka. Setelah perang, kedutaan-kedutaan ini tetap berada di Cina dengan Khalifah Harun al-Rashid menjalin aliansi dengan Cina. Beberapa kedutaan besar dari Khalifah Abbasiyah ke pengadilan Tiongkok telah dicatat dalam T’ang Annals, yang paling penting adalah Abul Abbas al-Saffah, khalifah Abbasiyah pertama, penggantinya Abu Jafar, dan Harun al-Rashid.

3. Zaman Keemasan Dinasti Abbasiyah (775–861)

Kepemimpinan Abbasiyah harus bekerja keras pada paruh terakhir abad ke-8 (750-800), di bawah beberapa khalifah yang kompeten dan wazir mereka untuk mengatasi tantangan politik yang diciptakan oleh sifat kekaisaran yang sangat jauh, dan komunikasi yang terbatas di dalamnya dan mengantar perubahan administrasi yang diperlukan untuk menjaga ketertiban. Juga selama periode awal dinasti ini, khususnya selama pemerintahan al-Mansur, Harun al-Rashid, dan al-Ma’mun, reputasi dan kekuatan dinasti diciptakan.

Al-Mahdi memulai kembali pertempuran dengan Bizantium dan putra-putranya melanjutkan konflik sampai Permaisuri Irene mendorong perdamaian. Setelah beberapa tahun damai, Nikephoros I melanggar perjanjian itu, kemudian menangkis beberapa serangan selama dekade pertama abad ke-9. Serangan-serangan ini didorong ke Pegunungan Taurus memuncak dengan kemenangan di Pertempuran Krasos dan invasi besar-besaran 806, yang dipimpin oleh Rashid sendiri.

Angkatan laut Rashid juga terbukti berhasil ketika ia menguasai Siprus. Rashid memutuskan untuk fokus pada pemberontakan Rafi ibn al-Layth di Khorasan dan meninggal saat di sana. Sementara Kekaisaran Bizantium berperang melawan pemerintahan Abbasiyah di Suriah dan Anatolia, operasi militer selama periode ini sangat minim, karena kekhalifahan berfokus pada masalah-masalah internal, para gubernurnya memberikan otonomi yang lebih besar dan menggunakan kekuatan mereka yang meningkat untuk menjadikan posisi mereka turun temurun.

Pada saat yang sama, Abbasiyah menghadapi tantangan yang lebih dekat ke rumah. Harun al-Rashid menyalakan Barmakid, sebuah keluarga Persia yang telah tumbuh secara signifikan dalam kekuasaan dalam administrasi negara dan membunuh sebagian besar keluarga. Selama periode yang sama, beberapa faksi mulai meninggalkan kekaisaran untuk tanah lain atau untuk menguasai bagian-bagian kekaisaran yang jauh dari Abbasiyah. Pemerintahan al-Rasyid dan putra-putranya dianggap sebagai puncak Abbasiyah.

Setelah kematian Rashid, kekaisaran itu terpecah oleh perang saudara antara khalifah al-Amin dan saudara laki-lakinya al-Ma’mun yang mendapat dukungan dari Khorasan. Perang ini berakhir dengan pengepungan dua tahun di Baghdad dan akhirnya kematian al-Amin pada 813. Al-Ma’mun memerintah selama 20 tahun dengan relatif tenang diselingi dengan pemberontakan yang didukung oleh Bizantium di Azerbaijan oleh Khurramites. Al-Ma’mun juga bertanggung jawab untuk menciptakan Khorasan yang otonom, dan terus-menerus memukul mundur serangan Bizantium.

Al-Mu’tasim mendapatkan kekuasaan pada 833 dan pemerintahannya menandai akhir dari kekhalifahan yang kuat. Dia memperkuat pasukan pribadinya dengan tentara bayaran Turki dan segera memulai kembali perang dengan Bizantium. Kunjungan militernya umumnya berhasil memuncak dengan kemenangan gemilang di Karung Amorium. Usahanya untuk merebut Konstantinopel gagal ketika armadanya dihancurkan oleh badai. Bizantium memulai kembali pertempuran dengan memecat Damietta di Mesir. Al-Mutawakkil menanggapi dengan mengirim pasukannya ke Anatolia lagi, memecat dan merampok sampai mereka akhirnya dimusnahkan pada 863.

4. Zaman Keemasan Abbasiyah (775–861)

Kepemimpinan Abbasiyah harus bekerja keras pada paruh terakhir abad ke-8 (750-800), di bawah beberapa khalifah yang kompeten dan wazir mereka untuk mengatasi tantangan politik yang diciptakan oleh sifat kekaisaran yang sangat jauh, dan komunikasi yang terbatas di dalamnya dan mengantar perubahan administrasi yang diperlukan untuk menjaga ketertiban. Juga selama periode awal dinasti ini, khususnya selama pemerintahan al-Mansur, Harun al-Rashid, dan al-Ma’mun, reputasi dan kekuatan dinasti diciptakan.

Al-Mahdi memulai kembali pertempuran dengan Bizantium dan putra-putranya melanjutkan konflik sampai Permaisuri Irene mendorong perdamaian. Setelah beberapa tahun damai, Nikephoros I melanggar perjanjian itu, kemudian menangkis beberapa serangan selama dekade pertama abad ke-9. Serangan-serangan ini didorong ke Pegunungan Taurus memuncak dengan kemenangan di Pertempuran Krasos dan invasi besar-besaran 806, yang dipimpin oleh Rashid sendiri.

Angkatan laut Rashid juga terbukti berhasil ketika ia menguasai Siprus. Rashid memutuskan untuk fokus pada pemberontakan Rafi ibn al-Layth di Khorasan dan meninggal saat di sana. Sementara Kekaisaran Bizantium berperang melawan pemerintahan Abbasiyah di Suriah dan Anatolia, operasi militer selama periode ini sangat minim, karena kekhalifahan berfokus pada masalah-masalah internal, para gubernurnya memberikan otonomi yang lebih besar dan menggunakan kekuatan mereka yang meningkat untuk menjadikan posisi mereka turun temurun.

Pada saat yang sama, Abbasiyah menghadapi tantangan yang lebih dekat ke rumah. Harun al-Rashid menyalakan Barmakid, sebuah keluarga Persia yang telah tumbuh secara signifikan dalam kekuasaan dalam administrasi negara dan membunuh sebagian besar keluarga. Selama periode yang sama, beberapa faksi mulai meninggalkan kekaisaran untuk tanah lain atau untuk menguasai bagian-bagian kekaisaran yang jauh dari Abbasiyah. Pemerintahan al-Rasyid dan putra-putranya dianggap sebagai puncak Abbasiyah.

Setelah kematian Rashid, kekaisaran itu terpecah oleh perang saudara antara khalifah al-Amin dan saudara laki-lakinya al-Ma’mun yang mendapat dukungan dari Khorasan. Perang ini berakhir dengan pengepungan dua tahun di Baghdad dan akhirnya kematian al-Amin pada 813. Al-Ma’mun memerintah selama 20 tahun dengan relatif tenang diselingi dengan pemberontakan yang didukung oleh Bizantium di Azerbaijan oleh Khurramites. Al-Ma’mun juga bertanggung jawab untuk menciptakan Khorasan yang otonom, dan terus-menerus memukul mundur serangan Bizantium.

5. Fraktur ke Dinasti Otonom (861–945)

Bahkan pada 820, Samanids telah memulai proses menjalankan otoritas independen di Transoxiana dan Greater Khorasan, seperti halnya Twelver-Shiah Hamdanids di Suriah Utara, dan dinasti Tahirid dan Saffarid di Iran. The Saffarids, dari Khorasan, hampir merebut Baghdad pada tahun 876, dan Tulunids menguasai sebagian besar Suriah. Tren melemahnya kekuatan pusat dan penguatan kekhalifahan kecil terus berlanjut.

Pengecualian adalah periode 10 tahun dari aturan Al-Mu’tadid. Dia membawa sebagian Mesir, Suriah, dan Khorasan kembali ke kendali Abbasiyah. Terutama setelah “Anarki di Samarra”, pemerintah pusat Abbasiyah dilemahkan dan kecenderungan sentrifugal menjadi lebih menonjol di provinsi-provinsi kekhalifahan. Pada awal abad ke-10, Abbasiyah hampir kehilangan kendali atas Irak karena berbagai amir, dan khalifah al-Radi terpaksa mengakui kekuasaan mereka dengan menciptakan posisi “Pangeran Pangeran” (amir al-umara).

Al-Mustakfi memiliki pemerintahan singkat dari 944-946, dan selama periode inilah faksi Persia yang dikenal sebagai Pembeli dari Daylam menyapu kekuasaan dan mengambil alih kendali atas birokrasi di Baghdad. Menurut sejarah Miskawayh, mereka mulai mendistribusikan iqta (tanah pertanian berbentuk pajak) kepada para pendukung mereka. Periode kontrol sekuler yang terlokalisasi ini berlangsung selama hampir 100 tahun. Hilangnya kekuasaan Abbasiyah ke Buyid akan bergeser karena Seljuk akan mengambil alih dari Persia.

Pada akhir abad ke delapan, Abbasiyah menemukan bahwa mereka tidak bisa lagi mempertahankan pemerintahan yang besar lebih besar daripada pemerintahan Roma bersama-sama dari Baghdad. Pada 793, dinasti Zaydi-Syiah Idrisid mendirikan negara dari Fez di Maroko, sementara keluarga gubernur di bawah Abbasiyyah semakin merdeka hingga mereka mendirikan Imarah Aghlabid dari tahun 830-an. Al-Mu’tasim memulai kemunduran dengan memanfaatkan tentara bayaran non-Muslim di pasukan pribadinya. Juga selama periode ini petugas mulai membunuh atasan dengan siapa mereka tidak setuju, khususnya para khalifah.

Pada 870-an Mesir menjadi otonom di bawah Ahmad ibn Tulun. Di Timur juga, gubernur mengurangi ikatan mereka ke pusat. The Saffarids of Herat dan Samanids of Bukhara telah memisahkan diri dari 870-an, menumbuhkan budaya dan negara kenegaraan Persianate jauh lebih. Pada saat ini hanya tanah tengah Mesopotamia yang berada di bawah kendali langsung Abbasiyah, dengan Palestina dan Hijaz sering dikelola oleh Tulunid. Byzantium, pada bagiannya, telah mulai mendorong Muslim Arab lebih jauh ke timur di Anatolia.

Menjelang 920-an, situasinya telah berubah lebih lanjut, karena Afrika Utara hilang dari Abbasiyah. Sebuah sekte Syiah hanya mengakui lima imam pertama dan menelusuri akarnya untuk putri Muhammad, Fatima, mengambil kendali atas Idrisid dan kemudian wilayah Aghlabid. Disebut sebagai dinasti Fatimiyah, mereka telah maju ke Mesir pada 969, mendirikan ibu kota mereka di dekat Fustat di Kairo, yang mereka bangun sebagai benteng pembelajaran dan politik Syiah. Pada 1000 mereka telah menjadi tantangan politik dan ideologis utama bagi Islam Sunni dalam bentuk Abbasiyah. Pada saat ini negara yang terakhir telah terpecah menjadi beberapa gubernur yang, meskipun mengakui otoritas khalifah dari Baghdad, melakukan sebagian besar seperti yang mereka inginkan, berkelahi satu sama lain. Khalifah sendiri berada di bawah ‘perlindungan’ Emirat Buyid yang memiliki semua Irak dan Iran barat, dan diam-diam Syiah dalam simpati mereka.

Di luar Irak, semua provinsi otonom perlahan-lahan mengambil karakteristik dari negara-negara de facto dengan penguasa turun-temurun, tentara, dan pendapatan dan beroperasi di bawah kekuasaan khalifah nominal saja, yang mungkin tidak harus tercermin dengan kontribusi pada perbendaharaan, seperti Soomro Emirs yang telah menguasai Sindh dan memerintah seluruh provinsi dari ibu kota mereka, Mansura. Mahmud dari Ghazni mengambil gelar sultan, sebagai lawan dari “amir” yang telah lebih umum digunakan, menandakan kemerdekaan Kekaisaran Ghaznavid dari otoritas khalifah, meskipun Mahmud menampilkan ortodoksi Sunni dan penyerahan ritual kepada khalifah. Pada abad ke-11, hilangnya rasa hormat terhadap para khalifah berlanjut, karena beberapa penguasa Islam tidak lagi menyebut nama khalifah dalam khutbah Jumat, atau menyerang koin mereka.

Dinasti Isma’ili Fatimid di Kairo menentang Abbasiyah bahkan untuk otoritas tituler umat Islam. Mereka memerintahkan beberapa dukungan di bagian Syiah di Baghdad (seperti Karkh), meskipun Baghdad adalah kota yang paling dekat hubungannya dengan kekhalifahan, bahkan di era Buyid dan Seljuq. Spanduk hijau Fatimiyah kontras dengan hitam Abbasiyah, dan tantangan Fatimiyah hanya berakhir dengan kejatuhan mereka di abad ke-12.

6. Kontrol Buyid dan Seljuq (945–1118)

Terlepas dari kekuatan amir Buyid, Abbasiyah mempertahankan pengadilan yang sangat ritual di Baghdad, seperti yang dijelaskan oleh birokrat Buyid Hilal al-Sabi’, dan mereka mempertahankan pengaruh tertentu atas Baghdad serta kehidupan keagamaan. Ketika kekuatan Buyid berkurang dengan aturan Baha ‘al-Daula, kekhalifahan dapat memperoleh kembali kekuatannya. Khalifah al-Qadir, misalnya, memimpin perjuangan ideologis melawan Syiah dengan tulisan-tulisan seperti Manifesto Baghdad. Para khalifah menjaga ketertiban di Baghdad sendiri, berusaha mencegah pecahnya fitnah di ibukota, sering kali bertentangan dengan ayyarun ‘

Dengan dinasti Buyid semakin berkurang, ruang hampa diciptakan yang akhirnya diisi oleh dinasti Turki Oghuz yang dikenal sebagai Seljuqs. Pada 1055, kaum Seljuq telah merebut kendali dari Buyid dan Abbasiyah, dan mengambil kekuatan duniawi yang tersisa. Ketika amir dan mantan budak Basasiri mengambil spanduk Syiah Fatimid di Baghdad, khalifah al-Qa’im tidak dapat mengalahkannya tanpa bantuan dari luar. Toghril Beg, sultan Seljuq, mengembalikan Baghdad ke pemerintahan Sunni dan mengambil Irak untuk dinasti.

Sekali lagi, Abbasiyah dipaksa untuk berurusan dengan kekuatan militer yang mereka tidak bisa menandingi, meskipun khalifah Abbasiyah tetap menjadi kepala tituler komunitas Islam. Sultan berikutnya, Alp Arslan dan Malikshah, serta wazir mereka Nizam al-Mulk, mengambil tempat tinggal di Persia, tetapi memegang kekuasaan atas Abbasiyah di Baghdad. Ketika dinasti mulai melemah pada abad ke-12, Abbasiyah kembali mendapatkan kemerdekaan yang lebih besar.

7. Bangkitnya kekuatan militer (1118–1258)

Sementara Khalifah al-Mustarshid adalah khalifah pertama yang membangun pasukan yang mampu bertemu pasukan Seljuk dalam pertempuran, ia tetap dikalahkan pada tahun 1135 dan dibunuh. Khalifah al-Muqtafi adalah Khalifah Abbasiyah pertama yang mendapatkan kembali kemerdekaan militer penuh Khilafah, dengan bantuan wazirnya Ibnu Hubayra. Setelah hampir 250 tahun tunduk pada dinasti asing, ia berhasil mempertahankan Baghdad melawan Seljuq di pengepungan Baghdad (1157), sehingga mengamankan Irak untuk Abbasiyah. Pemerintahan al-Nasir (wafat 1225) membawa kekhalifahan kembali berkuasa di seluruh Irak, sebagian besar didasarkan pada organisasi-organisasi sufi futuwwa yang dipimpin oleh khalifah. Al-Mustansir membangun Sekolah Mustansiriya, dalam upaya untuk melampaui Nizamiyya era Seljuq yang dibangun oleh Nizam al-Mulk.

8. Invasi Mongol (1206–1258)

Pada 1206, Jenghis Khan mendirikan dinasti yang kuat di antara bangsa Mongol di Asia Tengah. Selama abad ke-13, Kekaisaran Mongolia ini menaklukkan sebagian besar daratan Eropa, termasuk Cina di timur dan banyak kekhalifahan Islam lama (serta Kievan Rus ‘) di barat. Penghancuran Hulagu Khan di Baghdad pada tahun 1258 secara tradisional dipandang sebagai perkiraan akhir Zaman Keemasan. Orang Mongol takut bahwa bencana supernatural akan menyerang jika darah Al-Musta’sim, keturunan langsung paman Muhammad Al-‘Abbas ibn ‘Abd al-Muttalib, dan kalifah Abbasiyah yang berkuasa terakhir di Baghdad, tumpah.

Syiah Persia menyatakan bahwa tidak ada musibah semacam itu yang terjadi setelah kematian Husain bin Ali dalam Pertempuran Kerbala; namun demikian, sebagai tindakan pencegahan dan sesuai dengan tabu Mongol yang melarang menumpahkan darah bangsawan, Hulagu menyuruh Al-Mustaim dibungkus karpet dan diinjak-injak sampai mati oleh kuda pada 20 Februari 1258. Keluarga dekat Khalifah juga dieksekusi, dengan Satu-satunya pengecualian dari putra bungsunya yang dikirim ke Mongolia, dan seorang putri yang menjadi budak di harem Hulagu.

9. Kekhalifahan Abbasiyah Kairo (1261–1517)

Pada abad ke-9, Abbasiyah menciptakan pasukan yang hanya loyal kepada kekhalifahan mereka, yang terdiri dari orang-orang yang bukan berasal dari Arab, yang dikenal sebagai Mamluk. Kekuatan ini, yang diciptakan pada masa pemerintahan al-Ma’mun (813-33) dan saudara lelakinya dan penggantinya al-Mu’tasim (833-42), mencegah disintegrasi kekaisaran lebih jauh. Tentara Mamluk, meskipun sering dipandang secara negatif, keduanya membantu dan melukai kekhalifahan. Awalnya, ini memberi pemerintah kekuatan yang stabil untuk mengatasi masalah dalam dan luar negeri. Namun, penciptaan tentara asing ini dan pemindahan ibukota al-Mu’tasim dari Baghdad ke Samarra menciptakan perpecahan antara kekhalifahan dan orang-orang yang mereka klaim untuk memerintah. Selain itu, kekuatan Mamluk terus tumbuh sampai al-Radi (934-41) dibatasi untuk menyerahkan sebagian besar fungsi kerajaan kepada Muhammad ibn Ra’iq.

Mamluk akhirnya berkuasa di Mesir. Pada tahun 1261, setelah kehancuran Baghdad oleh orang-orang Mongol, para penguasa Mamluk Mesir mendirikan kembali kekhalifahan Abbasiyah di Kairo. Khalifah Abbasiyah pertama Kairo adalah Al-Mustansir. Khalifah Abbasiyah di Mesir terus mempertahankan kehadiran otoritas, tetapi terbatas pada masalah agama. Kekhalifahan Abbasiyah di Kairo berlangsung hingga zaman Al-Mutawakkil III, yang dibawa sebagai tahanan oleh Selim I ke Konstantinopel di mana ia memiliki peran seremonial. Dia meninggal pada 1543, setelah kembali ke Kairo.

B. Budaya Kekhalifahan Dinasti Abbasiyah

1. Zaman Keemasan Islam Kekhalifahan Dinasti Abbasiyah

Periode historis Abbasiyah yang berlangsung hingga penaklukan Mongol atas Baghdad pada tahun 1258 M dianggap sebagai Zaman Keemasan Islam. Zaman Keemasan Islam diresmikan pada pertengahan abad ke-8 dengan naiknya kekhalifahan Abbasiyah dan pemindahan ibukota dari Damaskus ke Baghdad. Abbasiyah dipengaruhi oleh perintah Alquran dan hadis seperti “tinta seorang sarjana lebih suci daripada darah seorang martir” yang menekankan nilai pengetahuan. Selama periode ini dunia Muslim menjadi pusat intelektual untuk sains, filsafat, kedokteran, dan pendidikan saat Abbasiyah memperjuangkan tujuan ilmu pengetahuan dan mendirikan Rumah Kebijaksanaan di Baghdad; di mana para cendekiawan Muslim dan non-Muslim berusaha menerjemahkan dan mengumpulkan semua pengetahuan dunia ke dalam bahasa Arab.

Banyak karya klasik jaman dahulu yang seharusnya telah hilang diterjemahkan ke dalam bahasa Arab dan Persia dan kemudian diterjemahkan ke dalam bahasa Turki, Ibrani dan Latin. Selama periode ini dunia Muslim adalah sebuah kuali budaya yang mengumpulkan, mensintesis, dan secara signifikan memajukan pengetahuan yang diperoleh dari peradaban Romawi kuno, Cina, India, Persia, Mesir, Afrika Utara, Yunani, dan Bizantium. “Di hampir setiap bidang usaha dalam astronomi, alkimia, matematika, kedokteran, optik, dan sebagainya para ilmuwan kekhalifahan berada di garis depan dalam kemajuan ilmiah.”

2. Ilmu Pengetahuan

Pemerintahan Harun al-Rashid (786–809) dan para penggantinya menumbuhkan zaman pencapaian intelektual yang hebat. Sebagian besar, ini adalah hasil dari kekuatan skismatik yang telah merongrong rezim Umayyah, yang mengandalkan penegasan superioritas budaya Arab sebagai bagian dari klaimnya terhadap legitimasi, dan sambutan Abbasiyah atas dukungan dari Muslim non-Arab . Sudah pasti bahwa para khalifah Abbasiyah mencontoh administrasi mereka pada yang dari para Sassaniyah. Putra Harun al-Rashid, Al-Ma’mun (yang ibunya adalah orang Persia), bahkan dikutip mengatakan:

Bangsa Persia memerintah selama seribu tahun dan tidak membutuhkan kita orang Arab bahkan untuk sehari. Kami telah memerintah mereka selama satu atau dua abad dan tidak dapat melakukannya tanpa mereka selama satu jam.

Sejumlah pemikir dan ilmuwan abad pertengahan yang hidup di bawah kekuasaan Islam memainkan peran dalam mentransmisikan ilmu pengetahuan Islam ke Barat yang Kristen. Selain itu, periode melihat pemulihan sebagian besar pengetahuan matematika, geometris dan astronomi Aleksandria, seperti Euclid dan Claudius Ptolemy. Metode matematika yang ditemukan ini kemudian ditingkatkan dan dikembangkan oleh para cendekiawan Islam lainnya, terutama oleh para ilmuwan Persia Al-Biruni dan Abu Nasr Mansur.

Orang-orang Kristen (khususnya orang-orang Kristen Nestorian) berkontribusi pada Peradaban Islam Arab selama masa Ummayad dan Abbasiyah dengan menerjemahkan karya-karya para filsuf Yunani ke bahasa Syria dan kemudian ke bahasa Arab. Nestorian memainkan peran penting dalam pembentukan budaya Arab, dengan sekolah Jundishapur menjadi menonjol di akhir periode Sassanid, Umayyah dan Abbasiyah awal. Khususnya, delapan generasi keluarga Nestorian Bukhtishu menjabat sebagai dokter swasta untuk para khalifah dan sultan antara abad kedelapan dan kesebelas.

Aljabar secara signifikan dikembangkan oleh ilmuwan Persia Muhammad ibn Mūsā al-Khwārizmī selama waktu ini dalam teks tengara, Kitab al-Jabr wa-l-Muqabala, dari mana istilah aljabar berasal. Dengan demikian ia dianggap sebagai bapak aljabar oleh beberapa orang, meskipun ahli matematika Yunani Diophantus juga telah diberi gelar ini. Algoritma dan algoritma istilah ini berasal dari nama al-Khwarizmi, yang juga bertanggung jawab untuk memperkenalkan angka Arab dan sistem angka Hindu-Arab di luar anak benua India.

Ilmuwan Arab Ibn al-Haytham (Alhazen) mengembangkan metode ilmiah awal dalam bukunya Optik (1021). Perkembangan paling penting dari metode ilmiah adalah penggunaan eksperimen untuk membedakan antara teori-teori ilmiah yang bersaing yang ditetapkan dalam orientasi empiris yang umumnya, yang dimulai di antara para ilmuwan Muslim. Bukti empiris Ibn al-Haytham tentang teori intromission of light (yaitu, bahwa cahaya masuk ke mata daripada dipancarkan oleh mereka) adalah sangat penting. Alhazen sangat penting dalam sejarah metode ilmiah, khususnya dalam pendekatannya terhadap eksperimen, dan telah disebut sebagai “ilmuwan sejati pertama di dunia”.

Kedokteran dalam Islam abad pertengahan adalah bidang ilmu pengetahuan yang maju khususnya selama masa pemerintahan Abbasiyah. Selama abad ke-9, Baghdad berisi lebih dari 800 dokter, dan penemuan-penemuan besar dalam pemahaman anatomi dan penyakit telah dibuat. Perbedaan klinis antara campak dan cacar dijelaskan selama ini. Ilmuwan Persia terkenal Ibn Sina (dikenal di Barat sebagai Avicenna) menghasilkan risalah dan karya yang merangkum sejumlah besar pengetahuan yang telah dikumpulkan para ilmuwan, dan sangat berpengaruh melalui ensiklopedi-ensiklopedianya, The Canon of Medicine dan The Book of Healing. Karya dia dan banyak lainnya secara langsung mempengaruhi penelitian para ilmuwan Eropa selama Renaissance.

Astronomi dalam Islam abad pertengahan diajukan oleh Al-Battani, yang meningkatkan ketepatan pengukuran presesi sumbu Bumi. Koreksi yang dilakukan pada model geosentris oleh al-Battani, Averroes, Nasir al-Din al-Tusi, Mo’ayyeduddin Urdi dan Ibn al-Shatir kemudian dimasukkan ke dalam model heliosentris Copernicus. Astrolab itu, meskipun pada awalnya dikembangkan oleh orang-orang Yunani, dikembangkan lebih lanjut oleh para astronom dan insinyur Islam, dan kemudian dibawa ke Eropa abad pertengahan.

Alkemis Muslim memengaruhi para alkemis Eropa abad pertengahan, khususnya tulisan-tulisan yang dikaitkan dengan Jabir bin Hayyan (Geber). Sejumlah proses kimia seperti teknik penyulingan dikembangkan di dunia Muslim dan kemudian menyebar ke Eropa.

3. Literatur 

Fiksi paling terkenal dari dunia Islam adalah Kitab Seribu Satu Malam, kumpulan cerita rakyat yang fantastis, legenda dan perumpamaan yang disusun terutama selama era Abbasiyah. Koleksi ini dicatat berasal dari terjemahan bahasa Arab dari prototipe Persia era Sassania, dengan kemungkinan berasal dari tradisi sastra India. Cerita-cerita dari sastra Arab dan Persia, Mesopotamia, dan Mesir kemudian dimasukkan. Epik ini diyakini telah terbentuk pada abad ke-10 dan mencapai bentuk akhirnya pada abad ke-14; jumlah dan jenis dongeng bervariasi dari satu naskah ke naskah lainnya. Semua kisah fantasi Arab sering disebut “Malam Arab” ketika diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris, terlepas dari apakah mereka muncul dalam Kitab Seribu Satu Malam. Epik ini telah berpengaruh di Barat sejak diterjemahkan pada abad ke-18, pertama oleh Antoine Galland. Banyak imitasi ditulis, terutama di Perancis. Berbagai karakter dari epik ini sendiri telah menjadi ikon budaya dalam budaya Barat, seperti Aladdin, Sinbad dan Ali Baba.

Contoh terkenal dari puisi Islam tentang romansa adalah Layla dan Majnun, sebuah kisah Arab yang awalnya dikembangkan lebih lanjut oleh Iran, Azerbaijan dan penyair lainnya dalam bahasa Persia, Azerbaijan, Turki. Ini adalah kisah tragis tentang cinta abadi seperti halnya Romeo dan Juliet.

Puisi Arab mencapai puncaknya di era Abbasiyah, terutama sebelum hilangnya otoritas pusat dan kebangkitan dinasti Persia. Para penulis seperti Abu Tammam dan Abu Nuwas terkait erat dengan pengadilan khalifah di Baghdad selama awal abad ke-9, sementara yang lain seperti al-Mutanabbi menerima perlindungan mereka dari pengadilan daerah.

4. Filsafat

Salah satu definisi umum untuk “filsafat Islam” adalah “gaya filsafat yang dihasilkan dalam kerangka budaya Islam.” Filsafat Islam, dalam definisi ini tidak harus peduli dengan masalah agama, juga tidak diproduksi secara eksklusif oleh umat Islam. Karya-karya mereka tentang Aristoteles adalah langkah kunci dalam transmisi pembelajaran dari Yunani kuno ke dunia Islam dan Barat. Mereka sering mengoreksi filsuf, mendorong debat yang bersemangat dalam semangat ijtihad. Mereka juga menulis karya-karya filsafat asli yang berpengaruh, dan pemikiran mereka dimasukkan ke dalam filsafat Kristen selama Abad Pertengahan, terutama oleh Thomas Aquinas.

Tiga pemikir spekulatif, al-Kindi, al-Farabi, dan Avicenna, menggabungkan Aristotelianisme dan Neoplatonisme dengan ide-ide lain yang diperkenalkan melalui Islam, dan Avicennism kemudian dibentuk sebagai hasilnya. Para filsuf Abbasiyah berpengaruh lainnya termasuk al-Jahiz, dan Ibn al-Haytham (Alhacen).

5. Arsitektur

Ketika kekuatan bergeser dari Bani Umayyah ke Abbasiyah, gaya arsitektur juga berubah. Gaya Kristen berkembang menjadi gaya yang lebih didasarkan pada Kekaisaran Sasanian menggunakan batu bata lumpur dan batu bata panggang dengan plesteran berukir. Perkembangan besar lainnya adalah penciptaan atau perluasan kota yang luas saat mereka diubah menjadi ibukota kekaisaran. Pertama, dimulai dengan penciptaan Baghdad, dimulai pada 762, yang direncanakan sebagai kota bertembok dengan masjid dan istana di tengahnya. Dinding itu memiliki empat gerbang untuk keluar kota. Al-Mansur, yang bertanggung jawab atas penciptaan Baghdad, juga merencanakan kota Raqqa, di sepanjang Sungai Eufrat.

Akhirnya, pada 836, al-Mu’tasim memindahkan ibukota ke situs baru yang ia buat di sepanjang Tigris, yang disebut Samarra. Kota ini memiliki 60 tahun pekerjaan, dengan kursus balapan dan permainan yang dipertahankan untuk menambah suasana. Karena sifat lingkungan yang kering dan terpencil, beberapa istana yang dibangun di era ini adalah tempat yang terisolasi. Benteng Al-Ukhaidir adalah contoh bagus dari jenis bangunan yang memiliki istal, tempat tinggal, dan masjid, semua halaman dalam sekitarnya. Masjid-masjid lain pada zaman ini, seperti Masjid Ibnu Tulun, di Kairo, dan Masjid Agung Kairouan di Tunisia yang pada akhirnya dibangun pada masa dinasti Umayyah, telah direnovasi secara substansial pada abad ke-9.

Renovasi ini begitu luas sehingga seolah-olah dibangun kembali, berada di jangkauan terjauh dunia Muslim, di daerah yang dikuasai Aghlabid; Namun gaya yang digunakan sebagian besar dari Abbasiyah. Mesopotamia hanya memiliki satu makam yang masih hidup dari era ini, di Samarra. Kubah segi delapan ini adalah tempat peristirahatan terakhir al-Muntasir. Inovasi dan gaya arsitektur lainnya hanya sedikit, seperti lengkungan empat-berpusat, dan kubah didirikan pada persegi. Sayangnya, banyak yang hilang karena sifat semen sementara dan ubin kilau.

6. Kaca dan kristal

Timur Dekat, sejak zaman Romawi, telah diakui sebagai pusat peralatan gelas dan kristal berkualitas. Temuan abad ke-9 dari Samarra menunjukkan gaya yang mirip dengan bentuk Sassania. Jenis benda yang dibuat adalah botol, botol, vas, dan cangkir yang digunakan untuk keperluan rumah tangga. Dekorasi pada barang-barang domestik ini meliputi seruling yang dicetak, pola sarang lebah, dan prasasti. Gaya lain terlihat yang mungkin bukan berasal dari Sassania adalah barang yang dicap. Ini biasanya perangko bulat, seperti medali atau cakram dengan hewan, burung, atau prasasti Kufic. Kaca timah berwarna, biasanya biru atau hijau, telah ditemukan di Nishapur, bersama dengan botol parfum prismatik. Akhirnya, potongan kaca mungkin merupakan titik tertinggi pekerjaan kaca Abbasiyah, dihiasi dengan desain bunga dan hewan.

7. Lukisan

Lukisan Abbasiyah awal tidak bertahan dalam jumlah besar, dan kadang-kadang lebih sulit dibedakan; Namun Samarra adalah contoh yang baik karena dibangun oleh Abbasiyah dan ditinggalkan 56 tahun kemudian. Dinding kamar-kamar utama istana yang telah digali menunjukkan lukisan dinding dan ukiran plesteran yang hidup. Gaya ini jelas diadopsi dengan sedikit variasi dari kesenian Sassania, karena tidak hanya gayanya yang mirip dengan harem, binatang, dan orang-orang yang menari, semuanya tertutup dalam gulungan, tetapi juga pakaiannya adalah Persia. Nishapur memiliki sekolah lukisnya sendiri. Penggalian di Nishapur menampilkan karya seni monokrom dan polikrom dari abad ke-8 dan ke-9. Salah satu karya seni yang terkenal terdiri dari berburu bangsawan dengan elang dan menunggang kuda, dengan pakaian penuh; pakaian mengidentifikasi dia sebagai Tahirid, yang lagi-lagi, sub-dinasti Abbasiyah. Gaya lainnya adalah dari tumbuh-tumbuhan, dan buah-buahan dalam warna-warna indah dengan dedo setinggi empat kaki.

8. Tembikar

Sementara seni lukis dan arsitektur bukanlah bidang kekuatan bagi dinasti Abbasiyah, tembikar adalah cerita yang berbeda. Budaya Islam secara keseluruhan dan Abbasiyah, khususnya, berada di garis depan ide-ide dan teknik baru. Beberapa contoh karya mereka adalah potongan-potongan terukir dengan dekorasi dan kemudian diwarnai dengan glasir kuning-coklat, hijau, dan ungu. Desainnya beraneka ragam dengan pola geometris, huruf Kufic, tulisan Arab, serta mawar, hewan, burung, dan manusia. Tembikar Abbasiyah dari abad ke-8 dan ke-9 telah ditemukan di seluruh wilayah, sejauh Kairo. Ini umumnya dibuat dengan tanah liat kuning dan ditembakkan beberapa kali dengan glasir terpisah untuk menghasilkan kilau logam dalam nuansa emas, coklat, atau merah.

Pada abad ke-9, tembikar telah menguasai teknik mereka dan desain dekoratif mereka dapat dibagi menjadi dua gaya. Gaya Persia akan menunjukkan binatang, burung, manusia, bersama dengan huruf Kufic dalam emas. Potongan-potongan yang digali dari Samarra melebihi semangat dan keindahan apa pun dari periode selanjutnya. Ini sebagian besar dibuat untuk penggunaan khalifah. Ubin juga dibuat menggunakan teknik yang sama ini untuk membuat ubin kilau monokromik dan polikromik.

9. Tekstil

Mesir menjadi pusat industri tekstil adalah bagian dari kemajuan budaya Abbasiyah. Koptik dipekerjakan di industri tekstil dan menghasilkan linen dan sutra. Tinnis terkenal dengan pabriknya dan memiliki lebih dari 5.000 alat tenun. Kasab, linen halus untuk turban dan badana untuk pakaian kelas atas untuk menyebut pasangan. Di sebuah kota bernama Tuna dekat Tinnis, dijadikan kiswah untuk ka’bah di Mekah. Sutra halus juga dibuat di Dabik dan Damietta. Yang menarik adalah kain yang dicap dan bertuliskan. Mereka tidak hanya menggunakan tinta tetapi juga emas cair. Beberapa potongan yang lebih halus diwarnai sedemikian rupa sehingga membutuhkan enam prangko terpisah untuk mencapai desain dan warna yang tepat. Teknologi ini akhirnya menyebar ke Eropa.

10. Teknologi

Dalam teknologi, Abbasiyah mengadopsi pembuatan kertas dari Cina. Penggunaan kertas menyebar dari Cina ke kekhalifahan pada abad ke-8 M, tiba di al-Andalus (Spanyol Islam) dan kemudian seluruh Eropa pada abad ke-10. Itu lebih mudah dibuat daripada perkamen, lebih kecil kemungkinannya retak daripada papirus, dan bisa menyerap tinta, membuatnya ideal untuk membuat catatan dan membuat salinan Alquran. “Pembuat kertas Islam merancang metode perakitan naskah salinan tangan untuk menghasilkan edisi yang jauh lebih besar daripada yang tersedia di Eropa selama berabad-abad.” Dari Abbasiyahlah seluruh dunia belajar membuat kertas dari linen. Pengetahuan bubuk mesiu juga ditransmisikan dari Cina melalui kekhalifahan, di mana formula untuk kalium nitrat murni dan efek bubuk mesiu yang meledak pertama kali dikembangkan.

Kemajuan dibuat dalam irigasi dan pertanian, menggunakan teknologi baru seperti kincir angin. Tanaman seperti almond dan buah jeruk dibawa ke Eropa melalui al-Andalus, dan penanaman gula secara bertahap diadopsi oleh orang Eropa. Terlepas dari Sungai Nil, Tigris dan Efrat, sungai yang dapat dilayari tidak umum, jadi transportasi melalui laut sangat penting. Ilmu navigasi sangat dikembangkan, memanfaatkan sekstan yang belum sempurna (dikenal sebagai kamal).

Ketika dikombinasikan dengan peta terperinci dari periode itu, para pelaut bisa berlayar melintasi lautan, bukannya rok di sepanjang pantai. Pelaut Abbasiyah juga bertanggung jawab untuk memperkenalkan kembali tiga kapal dagang besar ke Mediterania. Nama kafilah dapat berasal dari kapal Arab sebelumnya yang dikenal sebagai qab. Pedagang Arab mendominasi perdagangan di Samudera Hindia sampai kedatangan Portugis di abad ke-16. Hormuz adalah pusat penting untuk perdagangan ini. Ada juga jaringan padat rute perdagangan di Mediterania, di mana negara-negara Muslim berdagang satu sama lain dan dengan kekuatan Eropa seperti Venesia atau Genoa. Jalur Sutra yang melintasi Asia Tengah melewati kekhalifahan Abbasiyah antara Cina dan Eropa.

Insinyur di kekhalifahan Abbasiyah membuat sejumlah penggunaan industri inovatif tenaga air, dan penggunaan industri awal dari tenaga pasang surut, tenaga angin, dan minyak bumi (terutama dengan penyulingan menjadi minyak tanah). Penggunaan industri dari pabrik-pabrik air di dunia Islam telah ada sejak abad ke-7, sementara pabrik-pabrik air dengan roda horizontal dan roda-vertikal keduanya digunakan secara luas sejak abad ke-9. Pada saat Perang Salib, setiap provinsi di seluruh dunia Islam memiliki pabrik yang beroperasi, dari al-Andalus dan Afrika Utara hingga Timur Tengah dan Asia Tengah.

Pabrik-pabrik ini melakukan berbagai tugas pertanian dan industri. Insinyur Abbasiyah juga mengembangkan mesin (seperti pompa) yang menggabungkan poros engkol, menggunakan roda gigi di pabrik dan mesin penambah air, dan menggunakan bendungan untuk menyediakan daya tambahan untuk pabrik air dan mesin penambah air. Kemajuan semacam itu memungkinkan banyak tugas industri yang sebelumnya didorong oleh tenaga kerja manual di zaman kuno untuk dimekanisasi dan digerakkan oleh mesin sebagai gantinya di dunia Islam abad pertengahan. Telah diperdebatkan bahwa penggunaan industri tenaga air telah menyebar dari Spanyol Islam ke Kristen, di mana pabrik pemenuhan, pabrik kertas, dan pabrik pemalsuan dicatat untuk pertama kalinya di Catalonia.

Sejumlah industri dihasilkan selama Revolusi Pertanian Arab, termasuk industri awal untuk tekstil, gula, pembuatan tali, anyaman, sutra, dan kertas. Terjemahan Latin abad ke-12 mewariskan pengetahuan tentang kimia dan pembuatan instrumen khususnya. Industri pertanian dan kerajinan juga mengalami tingkat pertumbuhan yang tinggi selama periode ini.

11. Status perempuan

Berbeda dengan era sebelumnya, perempuan dalam masyarakat Abbasiyah tidak hadir di semua arena urusan pusat komunitas. Sementara leluhur Muslim mereka memimpin laki-laki ke medan perang, memulai pemberontakan, dan memainkan peran aktif dalam kehidupan komunitas, seperti yang ditunjukkan dalam literatur Hadis, para wanita Abbasiyyah idealnya disimpan dalam pengasingan. Penaklukan telah membawa kekayaan yang sangat besar dan sejumlah besar budak ke elit Muslim. Mayoritas budak adalah wanita dan anak-anak, banyak dari mereka adalah tanggungan atau anggota harem dari kelas atas Sassania yang dikalahkan. Setelah penaklukan, seorang pria elit berpotensi memiliki seribu budak, dan prajurit biasa dapat memiliki sepuluh orang yang melayani mereka.

Para wanita terpilih dipenjara di balik gorden tebal dan pintu-pintu terkunci, dawai dan kunci yang dipercayakan pada tangan makhluk yang menyedihkan itu – si kasim. Ketika ukuran harem bertambah, para pria menuruti rasa kenyang. Rasa kenyang di dalam harem individu berarti kebosanan bagi satu pria dan mengabaikan banyak wanita. Di bawah kondisi ini, kepuasan dengan cara-cara yang tidak wajar dan tidak wajar merayap ke dalam masyarakat, khususnya di kelas-kelas atasnya.

Pemasaran manusia, terutama perempuan, sebagai objek untuk penggunaan seksual berarti bahwa laki-laki elit memiliki sebagian besar perempuan yang berinteraksi dengan mereka, dan berhubungan dengan mereka seperti yang akan tuan budak. Menjadi seorang budak berarti relatif kurang otonomi selama periode waktu ini, dan menjadi anggota harem menyebabkan seorang istri dan anak-anaknya memiliki sedikit jaminan stabilitas dan dukungan terus-menerus karena politik kehidupan harem yang bergejolak.

Meski begitu, pelacur dan putri menghasilkan puisi bergengsi dan penting. Cukup bertahan untuk memberi kita akses ke pengalaman sejarah perempuan, dan mengungkapkan beberapa tokoh yang lincah dan kuat, seperti mistik sufi Raabi’a al-Adwiyya (714–801 M), sang putri dan penyair ‘Ulayya bint al-Mahdi (777– 825 M), dan gadis penyanyi Shāriyah (815-70 M), Fadl Ashsha’ira (wafat. 871 M) dan Arib al-Ma’muniyya (797–890 M).

12. Arabisasi

Sementara Abbasiyah awalnya mendapatkan kekuasaan dengan mengeksploitasi kesenjangan sosial terhadap non-Arab di Kekaisaran Umayyah, selama pemerintahan Abbasiyah kekaisaran dengan cepat di-Arabisasi, khususnya di wilayah Bulan Sabit Subur (yaitu Mesopotamia dan Levant) seperti yang telah dimulai di bawah pemerintahan Umayyah. Ketika pengetahuan dibagikan dalam bahasa Arab di seluruh kekaisaran, banyak orang dari berbagai kebangsaan dan agama mulai berbicara bahasa Arab dalam kehidupan sehari-hari mereka. Sumber daya dari bahasa lain mulai diterjemahkan ke dalam bahasa Arab, dan identitas Islam yang unik mulai terbentuk yang menyatukan budaya sebelumnya dengan budaya Arab, menciptakan tingkat peradaban dan pengetahuan yang dianggap sebagai keajaiban di Eropa pada saat itu.

13. Militer

Di Baghdad ada banyak pemimpin militer Abbasiyah yang atau mengatakan mereka keturunan Arab. Namun, jelas bahwa sebagian besar pangkat berasal dari Iran, sebagian besar berasal dari Khorasan dan Transoxania, bukan dari Iran barat atau Azerbaijan. dengan sebagian besar tentara Khorasani yang membawa Abbasiyah berkuasa adalah orang Arab. Tentara Muslim yang berdiri di Khurasan adalah orang Arab. Unit organisasi Abbasiyah dirancang dengan tujuan kesetaraan etnis dan ras di antara para pendukung. Ketika Abu Muslim merekrut perwira di sepanjang Jalur Sutra, ia mendaftarkan mereka bukan berdasarkan afiliasi suku atau etnis mereka tetapi pada tempat tinggal mereka saat ini.

C. Kemunduran Kekhalifahan Dinasti Abbasiyah

Abbasiyah mendapati diri mereka berselisih dengan Muslim Syiah, yang sebagian besar telah mendukung perang mereka melawan Bani Umayyah, karena Abbasiyah dan Syiah mengklaim legitimasi melalui hubungan keluarga mereka dengan Nabi Muhammad; begitu berkuasa, Abbasiyah telah menolak dukungan untuk kepercayaan Syiah yang mendukung Islam Sunni. Tidak lama kemudian, Berber Kharijites mendirikan negara merdeka di Afrika Utara pada 801. Dalam 50 tahun Idrisid di Maghreb dan Aghlabid di Ifriqiya dan beberapa saat kemudian Tulunid dan Ikshidid dari Misr secara efektif merdeka di Afrika.

Otoritas Abbasiyah mulai memburuk pada masa pemerintahan al-Radi ketika jenderal Angkatan Darat Turki mereka, yang sudah memiliki kemerdekaan de facto, berhenti membayar kekhalifahan. Bahkan provinsi yang dekat dengan Baghdad mulai mencari pemerintahan dinasti setempat. Juga, Abbasiyah mendapati diri mereka sering bertentangan dengan Bani Umayyah di Spanyol. Posisi keuangan Abbasiyah juga melemah, dengan pendapatan pajak dari Sawad menurun pada abad ke-9 dan ke-10.

D. Dinasti Separatis dan Penerusnya

Kekhalifahan Abbasiyah berbeda dari yang lain dalam hal itu tidak memiliki batas dan luas yang sama dengan Islam. Khususnya, di sebelah barat kekhalifahan, ada beberapa kekhalifahan yang lebih kecil yang ada dalam kedamaian relatif dengan mereka. Daftar ini mewakili suksesi dinasti-dinasti Islam yang muncul dari kekaisaran Abbasiyah yang retak oleh lokasi geografis umum mereka. Dinasti sering tumpang tindih, di mana amir pengikut memberontak dan kemudian menaklukkan tuannya. Kesenjangan muncul selama periode kontes di mana kekuatan yang mendominasi tidak jelas. Kecuali untuk kekhalifahan Fatimiyah di Mesir, mengakui suksesi Syiah melalui Ali, dan Kekhalifahan Andalusia dari Umayyah dan Almohad, setiap dinasti Muslim setidaknya mengakui kekuasaan nominal Abbasiyah sebagai Khalifah dan Panglima Setia.

  1. Maroko: Idrisid (788–974) → Almoravids (1040–1147) → Almohads (1120–1269) → Marinid (1472–1554) → Wattasids (1472–1554)
  2. Ifriqiya (Tunisia modern, Aljazair timur dan Libya barat): Aghlabid (800–909 M) → Fatimiyah Mesir (909–973 M) → Zirid (973–1148) → Almohads (1148–1229) → Hafsids (1229–1574)
  3. Mesir dan Palestina: Tulunid (868–905 M) → Ikhshidid (935–969) → Khilafah Fatimiyah (909–1171) → Dinasti Ayyubiyah (1171–1250) → Mamluk (1250–1517)
  4. Al-Jazira (Suriah modern dan Irak utara): Hamdanid (890–1004 M) → Marwanid (990–1085) dan Uqaylid (990–1096) → Seljuks (1034–1194) → Kekaisaran Mongol dan Ilkhanate (1231–1335)
  5. Iran Barat Daya: Buyids (934–1055) → Seljuks (1034–1194) → Kekaisaran Mongol → Injuids (1335–1357) → Muzaffarids (1314–1393)
  6. Khorasan (Iran modern, Afghanistan, dan Turkmenistan): Tahirid (821 -873) → Saffarids (873–903) → Samanids (903–995) → Ghaznavids (995–1038) → Seljuks (1038–1194) → Ghurids (1011–1215) ) → Khwarazmians (1077–1231) → Kekaisaran Mongol dan Ilkhanate (1231–1335)
  7. Transoxiana (Asia Tengah modern): Samanids (819–999) → Karakhanids (840-1212) → Khwarazmians (1077–1231) → Kekaisaran Mongol dan Chagatai Khanate (1225–1687)

E. Dinasti yang Mengklaim Keturunan Bani Abbasiyah

Berabad-abad setelah jatuhnya Abbasiyah, beberapa dinasti telah mengklaim keturunan dari mereka, sebagai “mengklaim hubungan kekerabatan dengan Nabi Muhammad, yaitu, mengklaim afiliasi dengan” Rakyat DPR “atau status sayyid atau syarif, telah diperdebatkan menjadi cara yang paling luas dalam masyarakat Muslim untuk mendukung tujuan moral atau material seseorang dengan kredensial genealogis. “Klaim keberlanjutan dengan Muhammad atau kerabat Hasyimnya seperti Abbasiyah menumbuhkan perasaan “keberlangsungan politik” bagi calon dinasti, dengan maksud “melayani audiensi internal” (atau dengan kata lain, mendapatkan legitimasi dalam pandangan para massa). Penguasa terakhir negara pangeran Bahawalpur India sangat “istimewa tentang leluhur yang dia klaim. Di Bahawalpur dan Pakistan dan anak benua, dia adalah seorang Arab dari Abbasiyah dan seorang penakluk, seorang pria yang mengambil kekayaannya dari negara itu tetapi bukan bagian itu.”

Sebuah kiasan yang umum di antara dinasti penuntut Abbasiyah adalah bahwa mereka diturunkan dari pangeran Abbasiyah di Baghdad, “dibubarkan” oleh invasi Mongol pada tahun 1258 Masehi. Pangeran-pangeran yang masih hidup ini akan meninggalkan Baghdad untuk berlindung yang aman yang tidak dikendalikan oleh bangsa Mongol, berasimilasi dengan masyarakat baru mereka, dan keturunan mereka akan tumbuh untuk membangun dinasti mereka sendiri dengan ‘kepercayaan’ Abbasiyah mereka berabad-abad kemudian. Ini disoroti oleh mitos asal khanate Bastak yang menceritakan bahwa pada 656 H / 1258 M, tahun jatuhnya Baghdad, dan mengikuti karung kota, beberapa anggota keluarga dinasti Abbasiyah yang masih hidup yang dipimpin oleh yang tertua. di antara mereka, Ismail II putra Hamza putra Ahmed putra Mohamed bermigrasi ke Iran Selatan, di desa Khonj dan kemudian ke Bastak tempat khanat mereka didirikan pada abad ke-17 M.

Sementara itu, dinasti Wadai Empire menceritakan kisah asal usul yang serupa dari Abbasiyah. Wada mengklaim keturunan dari seorang pria bernama Salih bin Abdullah bin Abbas yang ayahnya Abdullah adalah seorang pangeran Abbasiyah yang melarikan diri dari Baghdad ke Hijaz setelah invasi Mongol. Dia memiliki seorang putra bernama Salih yang akan tumbuh menjadi “ahli hukum yang cakap” dan “orang yang sangat saleh”. Ulama Muslim tentang ziarah di Mekah bertemu dengannya dan terkesan dengan pengetahuannya, mengundangnya untuk kembali bersamanya ke Sennar. Melihat penyimpangan populasi dari Islam, ia “mendorong lebih jauh” sampai ia menemukan gunung Abu Sinun di Wadai di mana ia mengubah penduduk setempat menjadi Islam dan mengajarkan mereka hukumnya, setelah itu mereka menjadikannya sultan sehingga memulai fondasi kesultanan Wadai.

Sehubungan dengan khanate Bastak, Shaikh Mohamed Khan Bastaki adalah penguasa Bastasi Abbasid pertama yang memegang gelar “Khan” setelah orang-orang lokal menerimanya sebagai penguasa, yang berarti “penguasa” atau “raja”, sebuah judul yang dilaporkan dianugerahkan kepadanya oleh Karim Khan Zand. Judul itu kemudian menjadi milik semua penguasa Abbasiyah berikutnya dari Bastak dan Jahangiriyeh, dan juga secara kolektif merujuk dalam bentuk jamak – yaitu, “Khan” kepada keturunan Shaikh Mohamed Khan Bastaki. Penguasa Abbasiyah terakhir dari Bastak dan Jahangiriyeh adalah Mohamed A’zam Khan Baniabbassian putra Mohamed Reza Khan “Satvat al-Mamalek” Baniabbasi. Ia menulis buku Tarikh-e Jahangiriyeh va Baniabbassian-e Bastak (1960), di mana diceritakan sejarah wilayah tersebut dan keluarga Abbasiyah yang memerintahnya. Mohamed A’zam Khan Baniabbassian meninggal pada tahun 1967, satu tahun yang dianggap sebagai akhir dari pemerintahan Abbasiyah di Bastak.

BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan

Kekhalifahan Abbasiyah atau Bani Abbasiyah adalah kekhalifahan kedua Islam yang berkuasa di Baghdad (sekarang ibu kota Irak). Kekhalifahan ini berkembang pesat dan menjadikan dunia Islam sebagai pusat pengetahuan dunia. Kekhalifahan ini berkuasa setelah merebutnya dari Bani Umayyah dan menundukkan semua wilayahnya kecuali Andalusia. Bani Abbasiyah dirujuk kepada keturunan dari paman Nabi Muhammad yang termuda, yaitu Abbas bin Abdul-Muththalib (566-652), oleh karena itu mereka juga termasuk ke dalam Bani Hasyim.

Berkuasa mulai tahun 750 dan memindahkan ibu kota dari Damaskus ke Baghdad. Berkembang selama tiga abad, tetapi pelan-pelan meredup setelah naiknya bangsa Turki yang sebelumnya merupakan bahagian dari tentara kekhalifahan yang mereka bentuk, dan dikenal dengan nama Mamluk. Selama 150 tahun mengambil kekuasaan memintas Iran, kekhalifahan dipaksa untuk menyerahkan kekuasaan kepada dinasti-dinasti setempat, yang sering disebut amir atau sultan. Menyerahkan Andalusia kepada keturunan Bani Umayyah yang melarikan diri, Maghreb dan Ifriqiya kepada Aghlabiyyah dan Fatimiyah. Kejatuhan totalnya pada tahun 1258 disebabkan serangan bangsa Mongol yang dipimpin Hulagu Khan yang menghancurkan Baghdad dan tak menyisakan sedikitpun dari pengetahuan yang dihimpun di perpustakaan Baghdad.

B. Saran

Semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi kami, khususnya bagi pembaca. Dalam penyusunan makalah ini kami menyadari masih banyak kekurangan, maka dari itu kami mohon kritik dan saran yang dapat membangun kami ke depannya agar lebih baik lagi.

DAFTAR PUSTAKA

Abdul, Karim. 2007. Sejarah Pemikiran dan Peradaban Islam. Yogyakarta: Pustaka Book Publisher.

Badri, Yatim. 1993. Sejarah Peradaban Islam. Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada.

Munir, Amin. 2010. Sejarah Peradaban Islam. Jakarta: Amzah.

Download Contoh Makalah Khalifah Dinasti Bani Abbasiyah.docx

MOHON MATIKAN AD BLOCK
TERIMA KASIH